Di Deli Serdang, Menko Perekonomian Dorong Peserta Program PSR Manfaatkan KUR

oleh -309 Dilihat

InfoSAWIT SUMATERA, LUBUK PAKAM – Menteri Koordinator (Menko) Perekonomian Airlangga mendorong para petani sawit peserta Program Peremajaan Sawit Rakyat (PSR) untuk memanfaatkan kredit usaha rakyat (KUR).

Dari keterangan resmi yang diperoleh InfoSAWIT SUMATERA, Sabtu (27/1/2014), disebutkan hal itu dikatakan oleh Ketua Umum DPP Partai Golongan Karya (Golkar) tersebut di Kabupaten Deli Serdang, Provinsi Sumatera Utara (Sumut).


Turut hadir dalam kegiatan tersebut antara lain anggota DPR RI, Deputi Bidang Koordinasi Pangan dan Agribisnis Kemenko Perekonomian Dida Gardera.

Pelemahan Rupiah Justru Bikin Pelaku Usaha Sawit Tersenyum. Loh, Kok Bisa? Begini Penjelasannya!

Kemudian staf ahli bidang konektivitas, pengembangan jasa, dan sumber daya alam (SDA) Kemenko Perekonomian Mushdalifah Machmud, juru bicara Kemenko Perekonomian Haryo Limanseto.

Lalu, Asisten Deputi Pengembangan Agribisnis Perkebunan Kemenko Perekonomian Eddy Yusuf, Asisten Deputi Utilitas dan Industri Manufaktur Kemenko Perekonomian Sunandar.

Bupati Deli Serdang Ali Yusuf Siregar beserta jajaran Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Deli Serdang, Direktur Penghimpunan Dana BPDPKS Anwar Sunari, dan Direktur Bank Sumut Babay Parid Wazdi.

Di Hadapan Petani Sawit, Airlangga Hartarto Kritik Uni Eropa

Airlangga Hartarto berada di kabupaten itu dalam rangka menghadiri temu wicara dengan petani sawit di Desa Sialang, Kecamatan Bangun Purba, sekaligus menyerahkan bantuan dana untuk Program PSR.

Di acara itu Airlangga menjelaskan bahwa dalam Program PSR, pada tahun pertama pekebun sawit rakyat bisa mendapatkan dana bantuan sebesar Rp 30 juta per hektar dengan maksimal luasan kebun 4 hektar.

“Untuk tahun kedua dan selanjutnya, pekebun dapat memanfaatkan KUR dengan batas maksimal pagu Rp 500 juta dengan bunga 6 persen per tahun,” kata Airlangga.

Agar Tak Merepotkan Petani, Pengadaan Program PSR dan Program Sarpras Bakal Disatukan

Ia menegaskan hal itu dilakukan Pemerintah dengan tujuan terus mendorong pelaksanaan Program PSR dalam upaya meningkatkan produktivitas dan kualitas produk kelapa sawit Indonesia.

Khususnya, sambung Airlangga, produk yang dihasilkan oleh pekebun sawit rakyat. Lebih lanjut ia bilang Program PSR ditujukan untuk memperbaiki tata kelola perkebunan kelapa sawit di Indonesia.

“Secara nasional yang kita berikan untuk KUR itu Rp 280 triliun. Jadi, sebenarnya tidak ada alasan untuk replanting ini tidak berjalan,” ucap Menko.

El Nino Mungkin Berkurang, tapi Pemprov Ini Tetap Ingatkan Perusahaan Sawit Terkait Bahaya Karhutla

Kata dia, sejak awal diluncurkan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada Oktober 2017, Program PSR hingga tahun 2023 telah menyentuh kepada 142.078 pekebun sawit rakyat.

“Dan dana yang disalurkan mencapai sebesar Rp 9,11 triliun, dengan total areal PSR seluas 326.678 hektar di seluruh Indonesia,” ucap Airlangga.

Ia memastikan kalau Program PSR ini terus didorong Pemerintah agar manfaatnya dapat dirasakan oleh masyarakat yang lebih luas.

Dua Hal Ini Menghambat Pelaksanaan Program PSR di Kabupaten Deli Serdang

Dalam Temu Wicara tersebut, Menko Airlangga berdialog langsung dengan para pekebun sawit rakyat yang merupakan penerima bantuan dana Program PSR.

Ia juga melanjutkannya dengan mendengarkan aspirasi serta kendala-kendala yang selama ini dihadapi oleh para petani sawit yang ikut Program PSR.(T5)

Dapatkan update berita seputar harga TBS, CPO dan industri kelapa sawit setiap hari dengan bergabung di Grup Telegram "InfoSAWIT - News Update", caranya klik link InfoSAWIT-News Update, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel. Bisa juga IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS.


Bila Anda memiliki informasi dan rilis tentang industri sawit, Silahkan WhatsApp ke Redaksi InfoSAWIT Sumatera atau email ke sawit.magazine@gmail.com (mohon dilampirkan data diri)

Untuk informasi langganan dan Iklan silahkan WhatsApp ke Marketing InfoSAWIT atau email ke sawit.magazine@gmail.com