Jan Kenang Horor Minyak Goreng di Pakistan, Efek dari Kebijakan Presiden Jokowi

oleh -259 Dilihat

InfoSAWIT SUMATERA, KARACHI – Abdul Raseed Jan Muhammad yang merupakan CEO Westbury Grup masih mengingat dengan jelas horor minyak goreng yang terjadi di negaranya, Pakistan, pada tahun 2022 yang lalu.

Berbicara dalam acara Pakistan Edible Oil Conference (PEOC) di Karachi, Minggu (14/1/2024), pria yang akrab disapa Jan ini bilang Pakistan adalah negara terpadat ketiga di benua Asia.


Penduduk Pakistan, kata Jan seperti keterangan resmi yang diterima InfoSAWIT SUMATERA, Selasa (16/1/2024), merupakan yang terbesar kelima di dunia, yakni sebesar 235 juta jiwa.

Simalakama Biodiesel: Dikerjakan, Pasokan Global Terganggu. Tak Dikerjakan, Ini Justru Mandatori !

Kata Abdul Raseed Jan Muhammad,
konsumsi minyak nabati, termasuk yang berbasis sawit, di Pakistan cukup tinggi.

Karena itu, ujar Jan, tidak heran kalau Pakistan tergantung pada pasokan dari Indonesia sebagai produsen minyak sawit terbesar di dunia.

Ia mengatakan, horor dan prahara minyak goreng terjadi pada tahun 2022 yang lalu sesaat setelah Presiden Joko Widodo (Jokowi) mem-banned atau melarang ekspor seluruh produk turunan sawit.

Keren, ITSI Medan Borong Penghargaan Anugerah Pelaporan SPMI 2023

Sebagai informasi, kebijakan larangan ekspor sawit tersebut ditempuh Presiden Jokowi setelah melihat sejumlah menteri dan lembaga tak kunjung bisa mengatasi kelangkaan dan mahalnya harga minyak goreng sawit.

Kala itu Presiden Jokowi ingin semua pihak membenahi dan menanggulangi kondisi tersebut.

Kengerian terjadi kala itu di Indonesia, harga minyak goreng selangit, ibu-ibu berebut minyak goreng karena langka dan mahal.

Buka IPOC 2023, Ini Pesan Airlangga Hartarto ke Pelaku Usaha Sawit

Namun ironisnya, di saat yang sama tanki penyimpanan minyak sawit mentah atau crude palm oil (CPO) sebagai bahan utama pembuatan minyak goreng justru penuh.

Hal ini terjadi lantaran CPO dilarang diekspor dan petani mengantre di depan pabrik kelapa sawit (PKS) berhari-hari sambil merelakan buahnya membusuk perlahan.

Dampak dari semua kebijakan sawit Presiden Jokowi tersebut, jumlah ekspor sawit merosot drastis.

Meski WD, Naik Terus Harga Penawaran Palm Kernel pada Tender Astra Periode 15 Januari 2024

Di saat yang sama, negara-negara pengimpor sawit dari Indonesia, termasuk Pakistan, menjadi kelabakan akibat kebijakan Presiden Jokowi tersebut.

Bagaimana tidak, Jan bilang saat itu cadangan minyak sawit yang merupakan salah satu kebutuhan pangan utama Pakistan diperhitungkan hanya cukup untuk kurang dari minggu saja.

“Jika sampai habis, maka negara tersebut akan mengalami krisis pangan yang memicu gelombang lonjakan harga dan lebih parah lagi memicu krisis sosial dan ekonomi,” kata Jan.

Ehh, Pakistan Pun Ikut Mengeluh, Berharap Dapat Lebih Banyak CPO dari RI

Pria yang rakrab disapa Jan ini lalu pontang-panting memohon visa untuk mengunjungi Indonesia di tengah kebijakan ketat kunjungan akibat pandemi Covid-19.

Ia berhasil mendapatkan visa dan menemui pejabat pemerintah Indonesia. Ia melakukan lobi agar Indonesia membuka keran ekspor ke Pakistan 2022 lalu.

Sebagai informasi, dalam sebuah kesempatan pada 2022 lalu, di tengah kelangkaan minyak goreng yang dialami banyak negara, Presiden Joko Widodo menceritakan ada seorang pejabat tinggi asing yang menelpon dirinya.

Harga Minyak Nabati Bakal Naik di 2024, Kebijakan Sawit Indonesia Sangat Dinanti

Si pejabat asing itu memohon agar Presiden Jokowi membuka keran ekspor kelapa sawit dari Indonesia ke negara si pejabat asing teraebut.

Singkat cerita, Jan beruntung. Ia mendapatkan kabar baik. Kala itu Indonesia sepakat mengirimkan 2 5 juta ton CPO ke Pakistan dalam dua pekan.

Menurut Jan, dalam satu tahun Pakistan membutuhkan 4,5 juta ton minyak nabati. Tetapi Pakistan, beber Jan, hanya mampu memproduksi 0,75 juta ton di dalam negeri.

Sering Kelimpungan, India Minta Pemerintah Indonesia Tidak Lagi Mempersulit Ekspor CPO

“Selebihnya atau sekitar 3 juta ton berupa kelapa sawit yang 90 persen diimpor dari Indonesia,” tegas Jan di acara tersebut.(T5)

Dapatkan update berita seputar harga TBS, CPO dan industri kelapa sawit setiap hari dengan bergabung di Grup Telegram "InfoSAWIT - News Update", caranya klik link InfoSAWIT-News Update, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel. Bisa juga IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS.


Bila Anda memiliki informasi dan rilis tentang industri sawit, Silahkan WhatsApp ke Redaksi InfoSAWIT Sumatera atau email ke sawit.magazine@gmail.com (mohon dilampirkan data diri)

Untuk informasi langganan dan Iklan silahkan WhatsApp ke Marketing InfoSAWIT atau email ke sawit.magazine@gmail.com