Tahun 2024, PalmCo Jadi IPO atau Tidak? Begini Kata Wamen BUMN

oleh -656 Dilihat

InfoSAWIT SUMATERA, JAKARTA – Apakah PalmCo, subholding dari Holding Perkebunan Nusantara, jadi merealisasikan niat untuk menggelar penawaran saham perdana atau initial public offering (IPO) pada tahun 2024 yang akan datang dalam hitungan jam?

Pertanyaan ini wajar muncul mengingat niat untuk melantai di bursa saham yang dikelola oleh PT Bursa Efek Indonesia (BEI) sudah sempat mencuat beberapa waktu yang lalu.


Tetapi niat tersebut tampaknya harus ditunda. Awak punggawa PalmCo mesti bersabar terlebih dahulu untuk menggelar IPO.

Ini yang Disiapkan PTPN V dalam Menyambut PalmCo

Hal ini terjadi karena, seperti dikutip InfoSAWIT SUMATERA dari laman bisnis.com, Minggu (31/12/2023), Kementerian BUMN memastikan subholding PTPN, PalmCo, tidak akan menggelar aksi IPO pada 2024.

Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo atau yang akrab disapa Tiko beralasan, masih banyak pekerjaan rumah (PR) yang harus diselesaikan manajemen PalmCo sebelum melantai di bursa.

“Hal ini dikarenakan masih banyak pekerjaan rumah yang masih perlu dibereskan guna mengerek valuasi,” kata Tiko.

Kata Jatmiko Santosa, Jangan Terjerembab ke Dalam Success Trap

Bahkan saat ini pihaknya pun belum memiliki fokus untuk membawa PalmCo ke lantai bursa.

Menurutnya, PalmCo masih perlu memperbaiki sejumlah hal, salah satunya meningkatkan produktivitas.

“Belum lah [PalmCo IPO 2024] karena menurut saya kalau baru dikonsolidasikan sudah IPO nanti valuasi tidak optimal,” ujar Tiko.

Demi Suksesnya IPO PalmCo, Dirut PTPN IV dan Konsultan McKinsey Indonesia ke Adolina

Kata dia, salah satu PR yang perlu ditempuh PalmCo saat ini adalah replanting atau penanaman kembali pohon kelapa sawit.

Hal tersebut disebabkan sejumlah lahan milik PTPN Grup berada dalam kondisi yang kurang terawat.

Dengan upaya tersebut, dia berharap produktivitas dari PalmCo dapat meningkat dan menyentuh benchmark produksi industri sawit yakni 20 ton per hektar (Ha).

Demi Efektivitas, PalmCo Bakal Gunakan Aplikasi Champion

Adapun saat ini, kata Tiko, sejumlah lahan sawit milik PTPN masih memiliki produktivitas yang beragam.

“Kalau mau IPO, semuanya harus produktif dulu supaya nanti secara valuasi tinggi. Jika masih belang-belang, kalau IPO valuasinya tidak optimal,” Tiko mengingatkan.

“Jadi lebih baik di fase awal (PalmCo -red) cari strategic partner atau mitra strategis dulu sampai produktivitasnya bisa merata, baru IPO,” tegas Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo.(T5)

Dapatkan update berita seputar harga TBS, CPO dan industri kelapa sawit setiap hari dengan bergabung di Grup Telegram "InfoSAWIT - News Update", caranya klik link InfoSAWIT-News Update, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel. Bisa juga IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS.


Bila Anda memiliki informasi dan rilis tentang industri sawit, Silahkan WhatsApp ke Redaksi InfoSAWIT Sumatera atau email ke sawit.magazine@gmail.com (mohon dilampirkan data diri)

Untuk informasi langganan dan Iklan silahkan WhatsApp ke Marketing InfoSAWIT atau email ke sawit.magazine@gmail.com