Tiga Faktor Ini Jadi Penyebab Turunnya Harga Referensi CPO Periode 1-15 Januari 2024

oleh -363 Dilihat

InfoSAWIT SUMATERA, JAKARTA – Penetapan harga referensi (HR) minyak sawit mentah atau crude palm oil (CPO) periode 1-15 Januari 2024 menggunakan patokan harga transaksi pada tiga Bursa CPO global periode perdagangan 10-24 Desember 2023.

Ketiga bursa tersebut adalah Bursa CPO Malaysia Derivatives Exchange, Bursa CPO yang dikelola oleh PT Bursa Komoditi dan Derivatif Indonesia atau Indonesia Commodity & Derivatives Exchange (ICDX).


“Serta Pasar Lelang Rotterdam, Belanda,” kata Budi Santoso selaku Direktur Jenderal (Dirjen) Perdagangan Luar Negeri (Daglu) Kementerian Perdagangan (Kemendag).

Ini Dasar Perhitungan Harga Referensi CPO Periode 1-15 Januari 2024

Hal tersebut dikatakan Budi Santoso dalam keterangan resminya di laman Kementerian Perdagangan Republik Indonesia, seperti yang dikutip oleh InfoSAWIT SUMATERA, Sabtu (30/12/2023).

Dari perkembangan di tiga bursa itu kemudian ditetapkan kalau HR CPO untuk periode 1-15 Januari 2024 mengalami penurunan sebesar USD 20,82 atau 2,71 persen dari periode sebelumnya yang saat itu tercacat sebesar USD 767,51 per metrik ton (MT).

Namun ternyata, kata Budi Santoso, ada sejumlah faktor yang krusial dan berpengaruh di balik terjadinya penurunan HR CPO tersebut.

Harga Referensi CPO Turun untuk Periode 1—15 Januari 2024, BK dan PE Jadi Segini

“Yaitu penurunan permintaan dari Tiongkok karena harga CPO yang meningkat pada beberapa periode sebelumnya,” ungkap Budi Santoso

Lalu, bebernya lagi, terjadi penurunan produksi tandan buah segar (TBS), baik produksi petani maupun perusahaan kelapa sawit (PKS) dan CPO di Indonesia dan Malaysia.

Penurunan produksi itu, ungkap Budi akibat pengaruh cuaca kering berupa El Nino. Indonesia dan Malaysia sendiri dikenal sebagai produsen terbesar pertama dan kedua CPO secara global.

Setidaknya Ada Tiga Alasan di Balik Naiknya Harga Referensi CPO Periode 1-15 Desember 2023

Faktor berikutnya, kata Budi Santoso, terjadinya penurunan harga minyak kedelai atau soya oil sehingga mengurangi minat negara-negara pembeli untuk membeli CPO.(T5)

Dapatkan update berita seputar harga TBS, CPO dan industri kelapa sawit setiap hari dengan bergabung di Grup Telegram "InfoSAWIT - News Update", caranya klik link InfoSAWIT-News Update, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel. Bisa juga IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS.


Bila Anda memiliki informasi dan rilis tentang industri sawit, Silahkan WhatsApp ke Redaksi InfoSAWIT Sumatera atau email ke sawit.magazine@gmail.com (mohon dilampirkan data diri)

Untuk informasi langganan dan Iklan silahkan WhatsApp ke Marketing InfoSAWIT atau email ke sawit.magazine@gmail.com